BulelengHeadlines

Jelang Pemilu, Sekda Buleleng Kembali Ingatkan Netralitas ASN dan Non-ASN

Singaraja, LenteraEsai.id – Sekretaris Daerah (Sekda) Buleleng Gede Suyasa selaku Ketua Tim Penegakan Disiplin dan Penilaian Kinerja kembali mengingatkan netralitas aparatur sipil negara (ASN) dan tenaga non-ASN menjelang pelaksanaan Pemilu Serentak tahun 2024.

“Saya sudah berulang kali menegaskan kepada para pegawai, baik itu ASN maupun non-ASN untuk tetap netral dalam Pemilu tahun ini,” ujarnya saat ditemui di Rumah Jabatan Bupati Buleleng di Singaraja, Selasa (6/2/2024).

Sekda Suyasa menjelaskan, netralitas ASN dalam Pemilu Serentak 2024 sudah selalu didengungkan pada berbagai kesempatan. Termasuk saat apel-apel yang melibatkan aparatur di dalamnya seperti apel bulanan, mingguan, apel krida, ataupun apel kerja. Selain ASN, baik itu Pegawai Pemerintah Dengan Perjanjian Kerja (PPPK) maupun Pegawai Negeri Sipil (PNS), tenaga non-ASN atau tenaga kontrak juga harus menjaga netralitasnya.

“Selama mereka menerima gaji atau upah dari APBD, maka mereka wajib menjaga netralitas dalam pelaksanaan Pemilu,” katanya, menegaskan.

Mengenai adanya aparatur yang tidak netral, sejauh ini ada satu orang tenaga kontrak dan satu orang PNS yang dijatuhi sanksi. Tenaga kontrak yang melanggar netralitas langsung dijatuhi sanksi teguran tertulis oleh pimpinan perangkat daerah di mana ia bekerja.

Tenaga kontrak tersebut terbukti mengunggah foto ke media sosial bersama calon legislatif (caleg) dan berpose menunjukkan dukungan terhadap caleg tersebut. Pelaporan dilakukan langsung ke pimpinan perangkat daerah, karena yang melakukan perjanjian kerja atau kontrak adalah pimpinan perangkat daerah.

“Yang bersangkutan langsung dipanggil oleh pimpinan perangkat daerah. Diberikan teguran tertulis dan membuat surat pernyataan untuk tidak mengulanginya. Unggahan pun langsung dihapus saat itu juga,” kata Suyasa, mengungkapkan.

Kemudian, untuk oknum PNS, Suyasa mengatakan laporan sampai pada Tim Penegakan Disiplin dan Penilaian Kinerja sesuai dengan rekomendasi Badan Pengawas Pemilihan Umum (Bawaslu) Kabupaten Buleleng. Rekomendasi Bawaslu menyebutkan yang bersangkutan melanggar pasal 5 huruf n poin 1 dan 2 dalam Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 94 Tahun 2021 tentang Disiplin PNS. Oknum PNS tersebut terlibat kampanye dan menggunakan atribut salah satu pasangan Calon (Paslon) Presiden dan Wakil Presiden.

“Itu masuk dalam pelanggaran disiplin sedang. Oleh karena itu, dari tim mengajukan kepada kepala daerah agar memberikan sanksi berupa penundaan kenaikan gaji berkala selama setahun. Nanti kepala daerah yang menetapkan,” ujarnya, menjelaskan.

Pewarta: Pande Aubade
Redaktur: Laurensius Molan

Lenteraesai.id